Sunday, June 16, 2013

Siapa DSM tu?...Lawyer? Majistret?


Salamm...

Sebenarnya...Bukan Lawyer..Bukan Majistret!!!

Ok...mari kita bercerita tentang siapa DSM pulak ya..DSM adalah singkatan daripada perkataan Deputy Stage Manager (DSM) atau Timbalan Pengurus Pentas. Mungkin ada yang jarang dengar perkataan DSM dalam Unit Pengurusan Pentas. Kebanyakkan dalam produksi, kita guna SM (Stage Manager) dan terus kepada penolong SM atau dikenali sebagai ASM (Assistant Strage Manager). Jadi, perlu ke kita tahu siapa DSM tu? Yaa perlu sangat...sesiapa yang terlibat dengan seni persembahan pentas perlu tahu siapa DSM ni..lebih-lebih lagi pada mereka yang terlibat secara langsung di backstage. Bermula dari pengarah persembahan, artis dan krew perlu sangat ambil tahu hal ini, kerana jika semua orang tahu akan tugasan seorang DSM, ia akan banyak membantu perjalanan produksi khususnya dalam unit pengurusan pentas. 

Sekarang kita cerita apa tugas-tugas DSM..tugasan utama DSM adalah sentiasa berada disamping pengarah persembahan ketika sesi latihan sedang berlangsung. Beliau akan mencatat segala arahan pengarah seperti pergerakan keluar-masuk artis, mencatat segala perubahan pada skrip (jika ada), bertindak sebagai "prompter" (bagi line dialog jika artis lupa dialog), mencatat segala pergerakan keluar-masuk set dan prop serta posisinya sebagaimana yang telah diarahkan oleh pengarah. Pengarah pula akan sentiasa merujuk kepada DSM, jika beliau terlupa segala pergerakan tersebut khususnya keluar-masuk artis dan susun atur set atau prop. Para artis juga akan merujuk kepada DSM jika mereka terlupa pergerakan mereka. 

Apabila produksi mula memasuki panggung sebenar, tugasan DSM adalah memberi arahan "cue" kepada semua unit seperti teknikal, operator, artis dan krew. Ini bermakna DSM adalah orang yang bertanggungjawab dalam mengendalikan urusan perjalanan latihan, latihan teknikal, latihan berkostum dan persembahan. 

Jadi, di mana letaknya SM? semasa latihan sedang berlangsung tugasan SM adalah memantau perjalanan latihan tersebut. Beliau boleh berada di lokasi latihan atau pejabat SM Team (jika ada). Jika ada artis yang tidak hadir pada sesuatu sesi latihan, sebagaimana jadual yang telah dikeluarkan, pada masa ini SM akan mencari jalan agar sesi latihan tidak terganggu, dan DSM tidak perlu risau akan situasi ini. Begitu juga segala persiapan set dan prop untuk latihan babak atau segmen seterusnya, akan diuruskan oleh SM bersama ASM atau krew.

Apabila produksi memasuki panggung sebenar, tugasan SM adalah akan memastikan perjalanan produksi di pentas berjalan lancar. SM pada ketika ini akan bersama pengarah, berada dalam panggung di kerusi penonton bersama pengarah bagi mencatat segala komen dari pengarah dan jika perlu memberi arahan supaya produksi berhenti seketika bagi membetulkan apa jua komen pengarah. SM akan menggunakan "intercom" atau "walkie talkie" bagi berkomunikasi dengan DSM yang ketika itu berada di "SM Desk" atau "DSM Corner" (promp stite). 

Maaf ya.. jika anda rasa lain macam jer dengan apa yang saya cuba terangkan kat atas tuu...tapi percayalah ia bukan rekaan saya ya..proses kerja dalam unit pengurusan pentas yang saya terangkan tu sudah diamalkan oleh banyak pihak di luar sana, dah bertahun-tahun lamanya..Alhamdulillah kat Malaysia pun dah ada yang mula mengamalkannya...khususnya di Istana Budaya..TETAPI ramai lagi yang tidak tahu atau tidak mengamalkannya. Apabila kita mengamalkan cara kerja yang betul, ia akan menyeronokkan kita juga dan akhirnya kerjaya belakang tabir akan menjadi sebuah kerjaya yang bersistematik dan bertaraf profesional sebagaimana kerjaya-kerjaya lain. Hari ini, ramai di kalangan generasi baru dah mula memilih pengajian dalam bidang berkaitan dengan seni persembahan pentas di IPTA seperti di ASWARA, USM, UiTM, UKM, UM, KYM, UMS, UNIMAS dan banyak lagi. Saya yakin para graduan yang memilih kerjaya ini, tidak mahu dilabelkan sebagai graduan kelas kedua kerana memilih kerjaya seni yang dikatakan kurang sistematik dan penuh dengan beremosi semata-mata. 


Sebagai makluman, budaya kerja sebegini telah pun menjadi Undang-Undang Persatuan Unit Pengurusan Pentas di UK, mereka telah menggunakan suara mereka untuk memaksa penerbit-penerbit agar mengamalkan cara yang sistematik begini. Di sana pun, dahulunya ada penerbit yang cuba mengelak cara kerja sedemikian kerana ingin menjimatkan kos produksi dengan hanya melantik SM dan ASM sahaja, tetapi hari ini mereka telah boleh menerima keadaan ini. 

Jadi, saya mencadangkan agar kita lebih terbuka menilai apa yang kurang dalam amalan kerja kita hari ini..dan bersedialah untuk membuat transformasi kearah kebaikan demi kerjaya yang kita pilih ini...:-)