Tuesday, June 20, 2017

Idea Yang Baik Tapi Sayang Pelaksanaannya Ke Laut...

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera...

Huuhh!!! terlalu lama rasanya saya tidak menulis di blog saya ni kerana kesibukan dengan tugas yang menjadi-jadi banyaknya...Tak mengapalah kerana tugas kenalah laksana kan!!

Okey lah..kali ini saya nak berbincang tentang tajuk yang saya rasa memang sangat valid kerana kebanyakkan kita sebenarnya sudah faham tetapi kita selalu menghadapi suasana yang saya maksudkan ini? 

Kenapa ya? 

Saya sendiri merenung jauh kenapa perkara ini terus menerus berlaku dalam industri seni persembahan kita? dan hal ini menjadi amalan atau terpaksa kita lalui seolah-olah tiada penghujungnya. Tidak pandaikah kita atau tidak ada ilmukah kita dalam menguruskan hal sebegini? Sebenarnya kita sudah ada ilmu dan pandai dalam kerja-kerja kita tuuu...kerana ada diantara kita sudah berpuluh tahun pun buat kerja ini...maaf maksud saya kerja-kerja pengurusan acara atau pengurus produksi ini. Namun...kenapa idea yang baik tapi sayang pelaksanaannya ke laut ya? 

Teruk sangat ke kalau kita katakan projek kita ini dah ke laut? Pada saya YA jika projek kita ke laut..ini beerti apa yang kita rancang dan yang ditulis berjela-jela dalam kertas kerja itu tidak tercapai malah lebih malang lagi tidak berjaya dan sekaligus merugikan pihak yang menganjur. 

Berdasarkan apa yang saya perhati, lalui dan kaji, ada beberapa faktor yang kita kadang-kadang tersasar dalam merealisasikan idea yang kita sama-sama hasilkan tersebut. 

Antara faktor-faktornya adalah:-

1) Idea yang dihasilkan tidak mengambilkira jangka waktu pelaksanaannya.

Hal ini saya merujuk kepada proses idea yang dihasilkan adalah di saat-saat akhir (last minute) yakni terlalu hampir dengan hari pelaksanaan projek. Proses kerja sebegini tidak akan memberikan peluang kepada tenaga produksi melalui proses sebenar merekabentuk serta pelaksanaan produksi yang meliputi tujuh peringkat iaitu commitment, analysis, research, incubation, selection, implementation dan evaluation. Tujuh peringkat ini perlu dipatuhi kerana semua aspek kualiti dalam pelaksanaan sesuatu projek terdapat dalam proses ini. 

2) Percambahan idea yang tiada penghujungnya...

Dalam mengurus sesebuah acara atau produksi memang digalakkan percambahan idea dan makin banyak pihak yang memberikan idea kreatif makin bagus TETAPI haruslah ada batas dan sistemnya agar proses percambahan idea ini tidak menjadi bahan terbuang dan akhirnya tidak dapat direalisasikan. 

Contoh yang sistematik adalah dengan menggunakan proses Basic Design, Pre-Liminary Design dan Final Design. Ketiga-tiga peringkat ini juga akan memberikan peluang kepada banyak pihak untuk mengeluarkan seberapa banyak idea sekali pun asalkan berkisar kepada peringkat ini sahaja. Sebagai contoh, di peringkat Basic Design, anda boleh mencadangkan apa sahaja yang anda rasakan bersesuaian dengan program atau projek yang anda ingin hasilkan selagi berada dalam peringkat ini. Apabila sesuatu idea telah dipilih, maka sepatutnya idea baru harus diberhentikan kerana kita ingin melalui proses seterusnya.

Di peringkat kedua adalah Pre-Liminary Design, peringkat ini adalah dikenali juga sebagai peringkat perkembangan idea, dimana idea yang telah dipilih peringkat Basic Design tadi dikembangkan atau dimurnikan. Proses ini juga akan mengambil masa tertakluk kepada jangka waktu yang diperuntukan oleh sesebuah produksi.

Di peringkat ini juga akan berlaku proses sorong tarik idea bagi mencari yang terbaik diantara yang terbaik. Semua pihak tidak perlu berkecil hati di peringkat ini kerana proses ini memang mencabar kreativiti semua pihak dengan pelbagai cadangan oleh banyak pihak untuk mencari sesuatu yang berkualti dan menepati kehendak produksi atau acara. 

Proses seterusnya adalah dikenali sebagai peringkat Final Design. Di peringkat ini semua pihak tidak seharusnya menambahkan lagi idea baru kerana semua idea telah dibincangkan, dibahas dan dipersetujui di peringkat Pre-Liminary Design. Maka seharusnya diperingkat ini adalah membuat KEPUTUSAN MUKTAMAD dan semua pihak harus akur dengan keputusan tersebut dan tidak ada lagi idea-idea baru. Jika ada sekalipun hanya Minor Idea yang mungkin wujud diperingkat pelaksanaannya nanti. 

3) No Trouble Shooter...

Elakkan terdapat atau menjadi Trouble Shooter dalam sesebuah acara atau produksi kerana peranan tersebut tidak banyak membantu malah boleh membawa kepada sesebuah produksi menemui kegagalan kerana Trouble Shooter hadir tanpa melihat kepada isu sebenar dan akan membuat penilaian tanpa bersandarkan isu yang saya bangkitkan di perkara (1) dan (2) di atas. Trouble Shooter mungkin diperlukan di peringkat Design Process di atas.


4) Proses pelaksanaan yang terkejar-kejar kerana pelbagai kekangan...

Ini suatu isu yang paling serius kerana hal ini berlaku diperingkat yang bakal menentukan kualiti atau kejayaan sesebuah acara atau produksi. Walau sebaik mana pun proses pengurusan yang telah dilalui sebagaimana yang saya bincangkan di atas, peringkat ini akan menentukan segalanya. Malah, ada produksi yang dirancang cukup baik di peringkat PRA-PRODUKSI tetapi MALANGNYA di peringkat MINGGU PRODUKSI akan musnah kerana tidak cukup waktu dan terkejar-kejar untuk menyiapkan kerja diperingkat ini walaupun sedar kualiti produksi bakal ke laut...

Antara faktor yang sering tenaga produksi terkejar-kejar dalam pelaksanaannya adalah kerana isu-isu berikut:-

  • Jangka waktu BUMP IN yang terlalu singkat tidak sepadan dengan skala produksi yang ingin dihasilkan. Jika kita mempersembahkan naskah atau karya baru, kita harus melalui suatu proses yang betul dari awalnya.
  • Tidak melakukan LATIHAN TEKNIKAL (TECH RUN) dengan betul. Latihan Teknikal adalah penting kerana proses ini di kenali juga sebagai proses mengenal pasti masalah. Latihan akan dilakukan secara berulang-ulang dan hari yang paling lama serta membosankan. 
  • Tidak sempat mengadakan LATIHAN PENUH (FULL RUN THROUGH) dan terus kepada LATIHAN PENUH BERKOSTUM (FULL DRESS REHEARSAL). 
  • Dengan kekangan-kekangan diatas, maka terjadilah hari PERSEMBAHAN itu sebenarnya adalah hari FULL DRESS REHERSAL ke 2 kepada tenaga produksi.
  • Jumlah hari sewaan lokasi/venue yang terhad.
  • Kontraktor yang tidak dapat menyiapkan kerja sebagaimana tempoh yang dijanjikan.
  • Disiplin dikalangan tenaga produksi atau artis yang lemah
  • Dan lain-lain lagi..

5) Mengulangi kesilapan yang sama berkali-kali...

Tidak dinafikan bahawa ada dikalangan kita mengadakan proses PASCA-PRODUKSI seperti Post-Mortem, tetapi ada juga yang tidak mengadakan proses tersebut. Proses ini sangat penting kerana kita dapat mengetahui kelemahan dan kebaikan dalam sesuatu acara/produksi yang telah kita laksanakan. Jika terdapat kelemahan HENDAKLAH kita perbetulkan dan jika terdapat kebaikan juga HENDAKLAH kita teruskan. Jangan sekadar mengadakan Post-Mortem dan selepas itu kita mengulangi kelemahan yang sama juga..

Dengan mengambil kira apa yang saya nyatakan di atas..saya fikir industri ini susah untuk maju dan berkembang menjadi sebuah industri yang mengungtungkan seperti industri-industri lain, jika kita masih berada di takuk lama. Permasalahan yang telah menjadi "RUTIN" kita dalam menjayakan sesuatu program harus dilihat semula dan diperbetulkan dengan segera...jika tidak, industri ini hanya sekadar menjadi sebuah program suka-suki semata-mata atau sekadar mengisi masa lapang orang lain yang bukan berada dalam industri ini. 

Jadi apakah matlamat kita sebenarnya...? Adakah kita sekadar menjayakan sesebuah acara atau produksi (sekadar ada sahaja) atau MAHUKAN industri yang kita pelopori ini menjadi sesuatu kerja yang menguntungkan kepada industri, syarikat atau individu yang ingin hidup cari makan dalam industri ini.

SAMA-SAMALAH KITA SERIUS MEMPERBAIKINYA...!!!